Bismillahirrahmanirrahim. Powered by Blogger.

Angry Bird di Dunia Masa Kecilku


Kalo udah denger kata-kata Angry Bird, pasti pikirannya langsung membayangkan burung-burung lucu dan imut yang lagi marah karna telurnya dirampok sama sekumpulan babi berwarna hijau. Ya, sekarang emang lagi jamannya angry bird, game yang lagi naik eskalator (bosen kalo naik daun terus) ini lagi demen-demennya didemenin orang-orang, terutama mereka yang punya gadget keren macam iphone, ipad, galaxy tab, dan juga hape berbasis android (kayak punya ane gan, hahay #narsisqolil).

Game ini berkisah tentang perjuangan burung-burung yang melemparkan dirinya sendiri pake ketapel, dengan sasaran babi-babi hijau yang berlindung di balik balok-balok kayu, beton, dan juga es. Jadi ini kalo diperhatikan kayak pasukan kamikaze-nya Jepang waktu perang dunia dulu, yang sengaja menabrakkan diri ke gerombolan musuh, biar banyak yang mati dari mereka. Atau kalo mau dimisalkan sama yang ada sekarang, kayak bom bunuh diri, hihi.. (ga terlalu ekstrim kan permisalannya? :D).

Bagi orang-orang (gaul) jaman sekarang, game ini bisa dibilang populer banget (populer aja). Kepopulerannya itu bisa dilihat dari jumlah unduhan gamenya yang kira-kira kalo ga salah mencapai jutaan unduhan hanya dalam waktu yang singkat saja. Mengagumkan memang dan memang mengagumkan.

Hal ini bisa dipahami karena game angry bird termasuk game yang bisa dimainin dengan santai, seru, ga terlalu sulit, tampilan karakter yang lucu unyu-unyu, dan yang penting game ini ga perlu keahlian khusus untuk memainkannya, seperti harus bisa salto dua hari berturut-turut sambil makan mie goreng berkuah, nangis sambil ketawa, bisa nyium siku tangan sendiri (kalo bisa keren), atau apa pun itu ga butuh lah pokoknya,  apalagi harus punya KTP, SIM dan NPWP (halah). Soalnya game ini memang sengaja dirancang oleh pembuatnya untuk semua kalangan, dari orang muda sampai anak tua sekalipun (kalo ngerasa kebalik boleh dibalik sendiri kok, mumpung saya lagi baek).

Sama seperti mereka-mereka, ternyata aku juga menikmati keasyikan bermain game angry bird ini, terutama kalo lagi suntuk. Lumayan lah kalo buat sekedar mem-pause kesuntukan. Iya, soalnya kalo lagi suntuk trus maen PES 2012 dan kebetulan kalah, dijamin nambah suntuknya plus dikasih bonus stress kalo ga bisa sabar. Makanya cari game yang aman-aman aja, hehe.

Trus hubungannya dengan masa kecilnya apa mas? Biar pas sama judulnya nih..

O iya, hampir ga lupa. Jadi gini...

Ternyata kalo diinget-inget, dulu waktu masih kecil (masa-masa SD), aku juga pernah main angry bird. Kira-kira itu pertengahan tahun 90-an. “Kok bisa? Kan gamenya dibuat baru-baru ini”. “Ya bisa dong dung dang, soalnya dulu kan maen angry bird di dunia nyata, bukan dunia digital kayak sekarang ini”. “Maksudnye..??”

Hehe,  game yang hampir sama temanya, tapi beda karakter jagoan dan musuhnya. Kalo angry bird yang sekarang kan si burung yang diterbangkan pake ketapel buat menghajar si babi, nah kalo dulu waktu jamanku, bener-bener temanya itu the real angry bird, burung yang marah. Tapi bukan gara-gara telurnya dicuri, melainkan karna emang burung-burung itu jadi sasaran tembak kami pake batu yang dilontarkan melalui ketapel. Ah, itu dia, ketapel.

Gimana, udah paham kan? Dulu aku sama temen-temen pernah suka berburu burung pake ketapel. Bukan bener-bener berburu sih, cuma buat iseng-iseng aja biar tambah keren, soalnya emang ga pernah kena burungnya, yang ada malah batunya terbang dan nyasar ke genteng tetangga.

Pernah waktu itu, aku dan teman-teman udah punya niat untuk berburu burung. Waktu itu dipilih tempat buruan adalah di alun-alun, selain karna banyak pohon-pohon yang otomatis pasti juga banyak burung yang lagi kemping di atasnya, juga karna alasan keamanan genteng-genteng dan kaca jendela rumah tetangga kami yang baik hati dan suka menolong serta tidak sombong supaya tidak terkena salah sasaran tembak. Tapi,,, ah ga usah diceritain lah yang satu ini, ga oke kayaknya kalo untuk dikonsumsi khalayak ramai, apalagi buat mereka yang belum cukup umur. Ya udah lah, ga jadi ya..

Nah, yang penting gitu lah (bahasa kerennya: almuhim mitslu jalik lah), game angry bird yang pernah aku mainkan dulu di alam nyata, ternyata hanya bisa dimainkan di alam digital sama orang-orang sekarang, haha.. (seolah-olah the best in the world). Padahal, kalo mau dibandingin, jauh lebih seru yang aku mainin dulu, lebih mendebarkan dan lebih menegangkan dan pastinya lebih hemat biaya karna ga perlu beli gadget, cukup liat kanan kiri kalo ada batang pohon yang nganggur yang bentuknya pas, langsung sikat aja (ini bukan pembalakan liar lho), trus dimodif dikit, dipasangin karet, dan tadaa.. siap berburu.

Makanya, bersedihlah kalian yang ga punya masa kecil seperti aku yang udah bisa mainin angry bird sejak lebih dari sepuluh tahun yang lalu, hahaha.. (provokasi dikit). Ini bukan menandakan masa kecil yang kurang bahagia ya, malah karena saking bahagianya, makanya teringat lagi, haha.


Iseng-iseng cari gambar ketapel trus nemu ini di google..


Kayak gini nih kalo udah jadi ketapelnya..


No comments:

Post a Comment

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP